Kumpulan Nasehat By Ustadz Chandra


Barangsiapa berimana kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah ia memenuhi janjinya bila berjanji.
اَلأمانَةُ تَجلِبُ الرِّزقَ والخيانَةُ تَجلِبُ الفَقرَ؛

Amanat itu mendatangkan rezeki, sedangkan khianat itu menyebabkan kefakiran.
نَظَرُ الوَلَدِ إلى‏ والِدَيهِ حُبَّاً لَهُما عِبادَةٌ؛


Pandangan seorang anak terhadap kedua orang tuanya yang berlandaskan cinta pada keduanya dianggap sebagai suatu ibadah.
مَنِ اقتَصَدَ في مَعيشَتِهِ رَزَقَهُ اللَّهُ ومَن بَذَّرَ حَرَمَهُ اللَّهُ؛

Barangsiapa yang bersikap hemat dalam hidupnya maka Allah akan memberi-Nya rezeki dan barangsiapa yang menyia-nyiakan (hal itu) niscaya Allah akan mencegah kita untuk mendapatkan bagian kita.
أقرَبُكُم مِنّي غَداً فِي المَوقِفِ أصدَقُكُم لِلحَديثِ وآداكُم لِلأَمانَةِ وأوفاكُم‏بِالعَهدِ وأحسَنُكُم خُلقاً وأقربُكُم مِنَ النّاسِ؛

Orang yang paling dekat denganku esok di hari kiamat adalah orang yang benar ucapannya dan orang yang paling tepat untuk mencegah amanat adalah orang yang paling mampu menepati janji serta orang yang paling baik akhlaknya dan paling dekatnya orang dari kalian.
مَن عَمِلَ عَلى‏ غَيرِ عِلمٍ كانَ ما يُفسِدُ أكثَرَ مِمّا يُصلِحُ؛

Barangsiapa yang bekerja tanpa dilandasi dengan ilmu maka pekerjaannya lebih banyak gagalnya daripada pertumbuhannya.
مَن أذاعَ فاحِشَةً كانَ كَمُبدِيها ومَن عَيَّرَ مُؤمِناً بِشَى‏ءٍ لَم يَمُت حَتّى يَرتَكِبَهُ؛

Rasulullah Saw. bersabda: “Wahai Ali, ada tiga hal yang termasuk akhlak yang utama: Hendaklah engkau menyambung tali silatu rahmi dengan orang yang memutuskannya, memberi orang yang tidak pernah memberimu dan memaafkan orang yang berbuat aniaya padamu.”
لامُظاهَرَةَ أحسَنُ مِنَ المُشاوَرَةِ

Komentar